Lebih dari 800 Ribu Keluarga Indonesia Telah Menerima Daging Kurban Melalui Kami
Dapatkan hewan Kurban pilihan berkualitas dengan manfaat berlipat dan sesuai syariat Islam
Apakah Anda …
Jika iya, alhamdulillah Allah pertemukan kita di sini

Sebentar!

Sebelum lanjut, ingatkah Anda betapa pentingnya ibadah Kurban?
Perintah Kurban dalam Al Quran

“Dirikanlah shalat dan berkurbanlah.” (QS. Al Kautsar: 2)

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pun berkurban:

“Rasulullah shallallaahu ’alaihi wasallam berkurban dengan dua ekor kambing kibasy putih yang telah tumbuh tanduknya…” (HR. Bukhari dan Muslim)

Kurban adalah jalan ketakwaan:

“Daging-daging unta dan darahnya itu sekali-kali tidak dapat mencapai (keridhaan) Allah, tetapi ketakwaan dari kamulah yang dapat mencapainya.” (QS. Al Hajj: 37)

Berkurban bukan hanya untuk orang yang kaya harta, melainkan yang juga kaya hatinya. Contohnya Mak Yati. Beliau adalah pemulung yang sehari-hari hanya berpenghasilan kurang lebih Rp. 25 ribu namun hatinya teguh dan kokoh untuk berkurban. Mak Yati merasa malu setiap tahun mengantre ambil daging kurban, kemudian Ia justru bertekad ingin berkurban. Dengan niat kuat dan ikhtiar yang konsisten, dalam waktu 3 tahun akhirnya Ia berhasil mengumpulkan uang untuk membeli 2 ekor kambing kurban! Allahu akbar. Kalau Mak Yati bisa, masihkah ada alasan bagi kita untuk tidak berikhtiar sekuat-kuatnya?
Kita tahu bahwa Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam pernah berkurban dengan 2 ekor kambing kibasy putih. Namun kita juga harus tahu bahwa saat berhaji, beliau "...membawa 100 ekor unta untuk al hadyu (kurban bagi orang yang haji). Beliau menyembelih 63 ekor unta, dan mewakilkan ke Ali untuk menyembelih sisanya" (Shahih Ibnu Hibban) Maka ketika Rasulullah setotal itu dalam beribadah kurban, tidakkah kita ingin totalitas semampu kita untuk meneladani beliau?
Kisah Nabi Ibrahim yang diminta menyembelih Nabi Ismail sudah disyiarkan di mana-mana. Namun ada satu hikmah yang diceritakan oleh Ibnu Katsir tentang betapa indah maknanya. Satu di antaranya adalah ketika Nabi Ibrahim sudah berserah diri pada Allah tentang perintah yang berat itu, maka Allah menyediakan solusi dan jalan keluar yang luar biasa. Begitu pula kita hari ini, jika ada hal-hal berat pada urusan kita, maka taat dan berserah dirilah pada Allah lalu nantikanlah solusi terbaik dari Yang Maha Kuasa. Niscaya Allah akan berikan jalan keluar terbaik untuk kita.

No post found!

Dengan berkurban, maka kita melatih keikhlasan dan ketakwaan yang insyaa Allah menjadi jalan agar Allah meridhoi kita.

Kembali pada rencana kurban Anda, apakah Anda:

Untuk beragam kebutuhan kurban Anda,
insyaa Allah kami punya solusinya!

Amanahkan Pelaksanaan Kurban Anda melalui
Dengan mengamanahkan kurban Anda kepada kami, Insyaa Allah:
Inilah potret kebahagiaan saudara kita ketika menerima daging kurban
melalui kami pada tahun-tahun sebelumnya
Kurban Yayasan Server Indonesia (12)
Kurban Yayasan Server Indonesia (9)

Mengapa menitipkan kurban melalui kami adalah pilihan yang tepat?

Profesional berpengalaman sejak tahun 2006​

Hewan kurban berkualitas Premium dengan berat hidup 50 - 55 kg

Jaminan hewan kurban bersertifikasi halal, sehat dan higienis

Dipotong oleh Muslim berkualifikasi di Rumah Potong Hewan berstandar Internasional

Dikemas dengan rapi dan dikirim dengan teknologi cold chain

Daging kurban kami bagikan langsung kepada yang berhak tanpa perantara

Harga terjangkau, YSI tidak mengambil profit dan tidak membebankan biaya operasional (pemotongan, pencacahan, sampai dengan distribusi, dan biaya lainnya) kepada pekurban.

Rekam Jejak Yayasan Server Indonesia

Harga Hewan Kurban YSI
Tahun 2022/1443 H

Kambing (1/7 Sapi)

Berat: 50 Kg

Rp2.200.000,-

Rp2.000.000,-

Deskripsi

Sapi

Berat: 220 Kg

Rp15.400.000,-

Rp15.200.000,-

Deskripsi

Domba/Kambing

Rp2.950.000,-

Rp2.800.000,-

1/7 Sapi

Rp2.800.000,-

Rp2.650.000,-

Sapi

Rp19.800.000,-

Rp18.500.000,-

Ada banyak keuntungan bagi Anda untuk mengamanahkan pelaksanaan ibadah kurban melalui Yayasan Server Indonesia sesegera mungkin, tapi hanya satu alasan yang membuat Anda tidak melakukannya, yaitu penundaan.
Semakin Anda menunda, semakin Anda lupa. Wajar. Sebagai manusia, kita sangat sering lupa. Maka, mari menyegerakan ibadah yang mulia ini ketika kita mampu dan sanggup melakukannya sekarang. Jangan sampai penundaan membuat kita kehilangan kesempatan beribadah kurban dengan pelayanan berkualitas premium.

FAQ

Pertanyaan yang sering ditanyakan
Wakil Ketua Komisi Fatwa Majelis Ulama Indonesia (MUI) KH Ahsin Sakho Muhammad menyampaikan penjelasan tentang hukum berkurban secara online. Dia menuturkan, kurban secara online adalah kegiatan muamalah yang dilakukan tidak secara fisik tetapi melalui jaringan internet dengan akad tawkil. Menurut Kiai Ahsin, berkurban secara online memiliki kemaslahatan yaitu kemudahan dalam penyaluran hewan kurban dan bisa menjangkau lebih luas ke berbagai daerah di mana banyak masyarakat kurang mampu. Karena itu, dia mengatakan, berkurban secara online dengan model seperti itu dibolehkan dan sah. (Sumber: Republika)
  • YSI membeli hewan dari mitra peternakan di Australia, yang merupakan salah satu negara dengan kualitas dan kuantitas hewan kurban terbaik di dunia. Kerjasama YSI dengan MEC Foundation di Australia juga menjadi penyebab terjangkaunya harga hewan yang kami tawarkan kepada shohibul kurban.
Proses penyembelihan, pencacahan, pembekuan, dan pengepakan dilakukan di Australia.
Daging kurban akan didistribusikan secara bertahap bagi masyarakat Indonesia yang benar-benar membutuhkan di berbagai wilayah/provinsi di Indonesia. Untuk melihat portofolio dan statistik distribusi daging kurban YSI, klik di sini.

Proses pendistribusian tahap pertama dilakukan paling cepat 2 bulan pasca Idul Adha dan akan selesai dalam jangka waktu 3 bulan. Setelah proses penyembelihan di hari H Idul Adha, daging kurban akan melalui proses pencacahan, pengemasan, dan pembekuan pada suhu -21 derajat. Setelah itu, paket-paket berisi daging kurban tersebut akan diangkut ke Indonesia dengan menggunakan kapal laut dalam keadaan beku dan di ruang berpendingin.

YSI bekerjasama dengan Kementerian Sosial Republik Indonesia dan/atau Dinas Sosial Provinsi serta tokoh masyarakat dan relawan setempat dalam menentukan penerima manfaat untuk memastikan bahwa penerima daging kurban ini memang benar-benar membutuhkan. Setelah Kementerian Sosial Republik Indonesia dan/atau Dinas Sosial Provinsi menetapkan dan memberikan daftar penerima manfaat, YSI akan melangsungkan proses distribusi langsung ke lokasi yang telah disepakati.

YSI hanya mendistribusikan daging kurban bagi penerima manfaat yang telah disepakati bersama dengan Kementerian Sosial Republik Indonesia atau Dinas Sosial Provinsi serta berdasarkan rekomendasi tokoh masyarakat setempat.

Yayasan Server Indonesia (YSI) adalah sebuah organisasi sosial kemanusiaan yang menyalurkan amanah kurban dan zakat dari umat Islam di seluruh dunia untuk masyarakat Indonesia yang membutuhkan.

Berdiri secara resmi pada tahun 2006 di Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), YSI mengawali 6 tahun pertamanya dengan menyalurkan amanah para donatur di wilayah DIY. Pada tahun 2014-2016, YSI melanjutkan aktivitasnya di wilayah Jawa Timur. Kemudian sejak 2016 hingga saat ini, YSI melanjutkan kegiatannya di Nusa Tenggara Barat.
Sejak awal berdiri, YSI telah mendistribusikan daging kurban kepada hampir 1 juta keluarga Indonesia di 6 provinsi yang berbeda. Selain pendistribusian daging kurban, YSI juga menyalurkan zakat dalam bentuk paket sembako dan bantuan tunai kepada 5.000 keluarga setiap tahunnya.

Sejak awal, YSI berkolaborasi dan berkoordinasi dengan MEC Foundation, sebuah organisasi kedermawanan independen yang berbasis Australia. Untuk info lebih lanjut tentang MEC Foundation, klik di sini.

Seluruh proses ibadah kurban yang dilakukan YSI dilaksanakan sesuai dengan syariat Islam oleh rumah potong berstandar dunia, melalui tangan-tangan warga muslim di Australia yang direkomendasikan majelis ulama setempat. Daging yang dikirim dari Australia juga melalui proses pemeriksaan ketat terkait kesehatan dan kehalalan oleh dinas karantina hewan pada saat masuk di pelabuhan Indonesia. Faktor kehalalan dan kesehatan (higienitas) sangat menjadi perhatian bagi YSI.